music · writing

[Writing] 5 Album Terbaik untuk Teman Menulis

Beberapa orang yang saya kenal punya kebiasaan mendengarkan musik saat mengerjakan sesuatu, salah satunya untuk menulis. Kebiasaan ini juga sudah sering saya lakukan sejak duduk di bangku SMP. Lagu-lagu tertentu bisa membangun atmosfer yang bagus untuk tulisan. Malah sebagian di antaranya saya masukan ke dalam cerita, supaya pembaca jadi ikut penasaran buat mendengarkan. Hehe.

Namun, sekitar satu atau dua tahun terakhir, kebiasaan itu tidak terlalu sering saya lakukan. Apalagi beberapa lagu malah membuat saya melamun atau pengin sing a long sampai lupa dengan tulisan. Lantas, saya lebih memilih untuk mendengarkan musik saat jalan-jalan atau sedang tidak menulis.

Eh, tapi masih ada beberapa lagu atau album yang saya dengarkan saat sedang menulis. Here’s the list!

The Everglow (2004) – Mae

Saya awalnya enggak suka album ini. Satu-satunya lagu yang saya dengar adalah Suspension. Setelah berbulan-bulan mendekam di hard disk, saya iseng mendengarkan The Everglow lagi dan, kok tiba-tiba jadi enak banget, ya? Lantas setelah itu, saya terus mendengarkan album ini, termasuk saat sedang menulis. Di bangku SMA, saya malah pernah kepikiran buat bikin satu novel dari lagu-lagu di The Everglow (dan belum kesampaian, pemirsa). Malah di bangku kuliah, saya punya ritual mendengarkan album ini minimal satu kali saat sedang menggodok naskah. Saya sampai percaya kalau kelancaran cerita sangat bergantung pada The Everglow. Sekarang, saya sudah agak jarang dengar The Everglow dan gara-gara menulis artikel ini, sepertinya saya harus kembali mendengarkannya saat menulis.

In Love and Death (2004) – The Used

Huh, isn’t too ‘chaos’ to be listened for writing? Buat saya jawabannya tidak. Genre tidak memberi pengaruh besar selama album yang bersangkutan bisa membuat saya nyaman menulis. Termasuk In Love and Death dari The Used. Saya sudah mendengarkan mereka sejak duduk di bangku SMP dan masih betah menikmatinya. The Used is not so-called emo band for me. Kalau kalian dengar lagu-lagunya, mereka bisa memasukkan unsur elektronik, orkestra, sampai jazz di tengah-tengah keriuhan alternative rock. Namun, dengan banyaknya sentuhan yang The Used berikan dalam In Love and Death, saya ternyata masih bisa fokus untuk menulis. Kadang ada satu-dua lagu yang akhirnya masuk ke dalam cerita.

From Under the Cork Tree (2005) – Fall Out Boy

Who doesn’t like Patrick Stump’s voice? Sejak kali pertama mendengarkan Sugar, We’re Going Down sepuluh tahun silam, saya tahu saya akan jadi penggemar mereka untuk waktu yang lama. Meski album setelah From Under the Cork Tree semakin bagus dan ‘tumbuh dewasa’, saya punya kesan paling mendalam dengan album ini. From Under the Cork Tree menemani masa-masa awal saya menulis dan menerjemahkan. Yes, saya mulai belajar menerjemahkan gara-gara suka lagu Dance, Dance, tapi sebel karena enggak tahu apa artinya. Dulu terjemahannya masih berantakan banget, soalnya saya pakai teknik word per word yang maha kacau itu. Sekarang, sih, saya sudah paham semua dan bikin betah menulis lama. Ah, you guys are so irresistible.

4

Eat, Sleep, Repeat (2006) – Copeland

Copeland adalah salah satu band kesukaan saya dan sejauh ini mereka selalu mengeluarkan album-album yang bagus. Dari lima yang mereka rilis, favorit saya masih jatuh pada Eat, Sleep, Repeat. Sebelas nomor yang ada di rilisan ini membentuk satu atmosfer yang… enak. Tempo lagu-lagunya tidak terlalu cepat atau lambat. Duh, saya sendiri bingung harus mendeskripsikannya seperti apa. Satu hal yang pasti, saat saya kali pertama mendengar album ini, saya tidak mau menekan tombol Pause atau Stop sama sekali. Saya malah lancar jaya menulis saat Eat, Sleep, Repeat masuk ke playlist. Semua album Copeland sebenanrnya cocok didengar saat saya sedang menulis, tetapi belum ada yang bisa mengalahkan kenikmatan dari Eat, Sleep, Repeat.

5

Homesick (2009) – A Day to Remember

There’s something about this band. A Day to Remember sebenarnya hampir sama dengan The Used. Mereka bisa memasukkan genre lain dalam lagunya, meski enggak sebanyak The Used. Monument adalah lagu pertama yang mengantarkan saya pada album-album A Day to Remember yang lain. For Those Who Have Heart bagus, sih, tapi bikin fokus menulis saya berantakan. Baru di Homesick, saya bisa mendengarkan satu album penuh sambil menulis. Sekilas, Homesick lebih soft (dan agak monoton) dibandingkan For Those Who Have Heart. Di sisi lain, album ini juga lebih emosional. Kalau enggak, mana mungkin saya sampai menulis cerita dari lagu Have Faith in Me dan If It Means a Lot to You. Saya juga punya satu karakter fiksi bernama Ares yang ceritanya suka banget sama A Day to Remember.

Hmm, enggak ada album lokal, nih? Ada, kok, tapi biasanya situasional (hahaha) dan hanya didengar per lagu. Salah satu album band lokal yang saya dengar adalah Friends (2004) dari Mocca. Saya biasanya mendengarkan Mocca kalau lagi menulis cerita remaja. Menurut saya, lagu-lagu mereka punya atmosfer yang sesuai untuk kisah-kisah di bangku SMP-SMA. Selain Mocca, saya juga suka dengar Efek Rumah Kaca, Polyester Embassy, dan AFFEN / Trou saat sedang menulis cerita.

Five isn’t enough, actually, tapi album-album di atas adalah lima terbaik yang masih saya dengar saat menulis sampai sekarang.

Mind to share yours?

 

erl.

Advertisements

One thought on “[Writing] 5 Album Terbaik untuk Teman Menulis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s